Sutra Hati

Emanate from Emptiness - Tashi Mannox (thin border) 512px

Sutra Hati (Prajñāpāramitāhṛdaya)

Dijelaskan oleh Dzongsar Khyentse Rinpoche sebagai "kepala, hati, jiwa dan tulang punggung dari Buddhisme Mahayana," Sutra Hati adalah mungkin adalah teks Buddhis yang paling populer di Asia Timur. Rinpoche menyarankan bahwa adalah hal yang baik untuk melafalkan Sutra Hati setiap hari, terutama saat mempelajari Madhyamaka. Terjemahan oleh Komite Terjemahan Nalanda ada di bawah ini.


SUTRA DARI HATI YANG BERPENGETAHUAN TRANSENDEN

Demikianlah yang telah saya dengar.

Suatu ketika Yang Terberkahi tinggal di Rājagriha di Puncak gunung Hering, bersama dengan sebuah pertemuan besar dari para bhikkhu dan sebuah pertemuan besar dari sangha bodhisattva. Pada saat Yang Terberkahi memasuki samadhi yang mengungkapkan dharma yang disebut "iluminasi mendalam," dan pada saat yang sama Avalokiteshvara mulia, Bodhisattva mahāsattva, saat melatih prajñaparamita yang mendalam, melihat dengan cara ini: Beliau melihat lima agregat itu kosong dari sifat alami.

Kemudian, melalui kekuatan Buddha, Yang Mulia Shariputra berkata kepada yang mulia Avalokiteshvara, bodhisattva mahasattva, "Bagaimana seharusnya seorang putra atau putri dari keluarga mulia berlatih, ia yang memiliki keinginan untuk mempraktikkan prajñaparamita yang mendalam?"

Ditujukan dengan cara ini, Avalokiteshvara yang mulia, bodhisattva mahasattva, berkata kepada Yang Mulia Shariputra, "O Shariputra, seorang putra atau putri dari keluarga yang mulia yang ingin mempraktekkan prajñaparamita yang mendalam harus melihat dengan cara seperti ini: melihat lima skandha sebagai kosong dari sifat alami. Bentuk adalah kekosongan; Kekosongan juga adalah bentuk. Kekosongan adalah tidak lain dari bentuk; Bentuk adalah tidak lain adalah kekosongan. Dengan cara yang sama, perasaan, persepsi, formasi, dan kesadaran adalah kekosongan. Jadi, Shāriputra, semua dharma adalah kekosongan. Tidak ada karakteristik. Tidak ada kelahiran dan tidak ada penghentian. Tidak ada kekotoran dan tidak ada kemurnian. Tidak ada penurunan dan tidak ada kenaikan. Oleh karena itu, Shariputra, dalam kekosongan, tidak ada bentuk, tidak perasaan, tidak ada persepsi, tidak ada formasi, tidak ada kesadaran; tidak ada mata, tidak ada telinga, tidak ada hidung, tidak ada lidah, tidak ada tubuh, tidak ada pikiran (batin) ; tidak ada penampilan, tidak ada suara, tidak bau, tidak ada rasa, tidak ada sentuhan, tidak ada dharma; tidak dhatu-mata sampai tidak ada dhatu-pikiran, tidak ada dhātu-dharma, tidak ada dhatu-kesadaran pikiran; tidak ada ketidaktahuan, tidak ada akhir dari ketidaktahuan hingga tidak ada usia tua dan kematian, tidak ada akhir dari usia tua dan kematian; tidak penderitaan, tidak ada asal mula penderitaan, tidak ada penghentian dari penderitaan, tidak ada jalan, tidak ada kebijaksanaan, tidak ada pencapaian, dan tidak ada tanpa-pencapaian. Oleh karena itu, Shariputra, karena bodhisattva tidak memiliki pencapaian, mereka berdiam dalam makna dari prajñaparamita. Karena tidak ada pengaburan dari pikiran, tidak ada ketakutan. Mereka mengatasi kepalsuan dan mencapai nirvāna yang lengkap. Semua budha dari tiga masa, dengan cara dari prajñaparamita, terbangun sepenuhnya menjadi pencerahan yang tak tertandingi, benar, lengkap. Oleh karena itu, mantra agung dari prajñaparamita, mantra dari wawasan yang agung, mantra yang tak tertandingi, mantra yang tak ada kesetarannya, mantra yang menenangkan semua penderitaan, seharusnya dikenal sebagai kebenaran, karena tidak ada tipu daya. Mantra prajñaparamita dikatakan dalam cara seperti ini:

OM GATE GATE PĀRAGATE PĀRASAMGATE BODHI SVĀHĀ

Dengan demikian, Shariputra, bodhisattva mahasattva harus berlatih dalam prajñaparamita yang mendalam."

Kemudian Yang Terberkahi bangkit dari samadhi dan memuji Avalokiteshvara yang mulia, Bodhisattva mahasattva, berkata, "Bagus, bagus, wahai anak dari keluarga terhormat; Demikianlah, wahai anak dari keluarga yang terhormat, begitulah adanya. Seseorang harus melatih prajñaparamita yang mendalam seperti yang Anda telah diajarkan dan semua tathagata akan bersukacita."

Ketika Yang Terberkahi telah mengatakan ini, Yang Mulia Shariputra dan Avalokiteshvara yang mulia, bodhisattva mahasattva, seluruh kumpulan dan dunia dengan para dewa, manusia, asura, dan gandharwana bersukacita dan memuji kata-kata dari Yang Terberkahi.


Diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Komite Terjemahan Nalanda, dengan mengacu pada beberapa edisi Sanskerta

© 1975, 1980 Komite Terjemahan Nalanda. Seluruh hak cipta. PDF tersedia untuk diunduh [ENG] untuk penggunaan pribadi.


Lihat juga: lebih banyak tentang Sutra Hati: wiki [ENG] / rigpawiki [ENG]

Studi lebih lanjut: Lotsawa House mengenai prajñaparamita [ENG]


Karya seni: "Berasal dari Kekosongan" oleh Tashi Mannox